Iklan




Sejarah 'Israel' dan 'Palestina' Asal-usul Nama Hingga Klaim Tanah

Rabu, 07 Juli 2021


Progresif.id - Pada 21 Mei 2021, serangan udara berakhir, roket berhenti dan pertempuran jalanan antara Yahudi dan Arab Israel mereda ketika Israel dan kelompok Islam militan Hamas menyetujui gencatan senjata, mengakhiri perang keempat di antara mereka sejak 2008.


Dilansir dari The Conversation, perang dan tindakan yang memuncak di dalamnya telah dibahas secara luas. Kedua belah pihak, seperti biasa, menyalahkan pihak lain atas permusuhan terbaru.


Sayangnya, perang ini dan yang mengarah ke sana hanyalah entri terbaru dalam buku besar panjang yang ditulis dengan darah dan air mata.


'Israel' 'Palestina', satu tanah dua nama, mereka yang berada di masing-masing pihak mengklaim tanah itu sebagai milik mereka, dengan nama pilihan mereka.


'Israel'


'Israel' pertama kali muncul menjelang akhir abad ke-13 SM di dalam Prasasti Merneptah Mesir, yang tampaknya merujuk pada suatu bangsa atau bukan suatu tempat yang mendiami wilayah yang saat itu disebut 'Kanaan'. 


Beberapa abad kemudian di wilayah itu, kita menemukan dua kerajaan bersaudara, Israel dan Yehuda, asal istilah 'Yahudi'. Menurut Alkitab, pertama kali ada monarki yang terdiri dari keduanya, tampaknya juga disebut 'Israel'.


Pada sekitar 722 SM, kerajaan Israel ditaklukkan oleh kekaisaran Neo-Asyur yang berpusat di tempat yang sekarang disebut Irak, sebagai istilah geografis kuno, 'Israel' tidak ada lagi.


Yehuda sendirian


Kurang dari satu setengah abad kemudian, Yehuda digulingkan, Ibukotanya Yerusalem dijarah, Bait Suci Yahudi dihancurkan dan banyak penduduk Yehuda diasingkan ke Babilonia.


Setelah pengasingan berakhir kurang dari 50 tahun kemudian, wilayah bekas kerajaan Yehuda menjadi jantung Yudaisme selama hampir tujuh abad, meskipun Bait Suci yang dibangun kembali dihancurkan lagi pada tahun 70 M, oleh orang Romawi.


'Palestina'


Pada tahun 135 M, setelah pemberontakan Yahudi yang gagal, Kaisar Romawi Hadrian mengusir orang-orang Yahudi dari Yerusalem dan memutuskan, kota dan wilayah sekitarnya menjadi bagian dari entitas yang lebih besar yang disebut 'Suriah-Palestina'. 'Palestina' mengambil namanya dari wilayah pesisir orang Filistin kuno, musuh orang Israel, nenek moyang orang Yahudi.


Setelah penaklukan Islam di Timur Tengah pada abad ketujuh, orang-orang Arab mulai menetap di bekas 'Palestina'. Terlepas dari sekitar 90 tahun dominasi Tentara Salib, tanah itu jatuh di bawah kendali Muslim hanya di bawah 1.200 tahun. Meskipun tempat tinggal orang Yahudi tidak pernah berhenti, populasinya sebagian besar adalah orang Arab.


Zionisme dan kontrol Inggris


Pada paruh kedua abad ke-19, kerinduan lama orang-orang Yahudi di Diaspora untuk kembali ke wilayah nenek moyang mereka memuncak dalam gerakan nasionalisme yang disebut Zionisme.


Penyebab Zionis didorong oleh kebencian yang meningkat tajam terhadap orang-orang Yahudi di Eropa dan Rusia. Orang-orang Yahudi yang berimigrasi bertemu dengan penduduk yang didominasi orang Arab, yang juga menganggapnya sebagai tanah air leluhur mereka.


Pada saat itu, tanah tersebut terdiri dari tiga wilayah administrasi kekaisaran Ottoman, tidak ada yang disebut 'Palestina'.


Pada tahun 1917, tanah itu berada di bawah kekuasaan Inggris. Pada tahun 1923, 'Palestina Wajib', yang juga termasuk negara bagian Yordania saat ini dibuat. Penduduk Arabnya melihat diri mereka terutama bukan sebagai 'Palestina' dalam arti sebuah bangsa, melainkan sebagai orang Arab yang tinggal di Palestina atau lebih tepatnya 'Suriah Raya'.


Negara Israel


Para pemimpin Zionis di Mandat Palestina berusaha keras untuk meningkatkan jumlah Yahudi untuk memperkuat klaim kenegaraan, tetapi pada tahun 1939 Inggris sangat membatasi imigrasi Yahudi.


Pada akhirnya, proyek Zionis berhasil, karena kengerian global dalam menanggapi Holocaust.


Pada November 1947, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan Resolusi 181, membagi tanah itu menjadi 'Negara-negara Arab dan Yahudi Merdeka'. Resolusi itu langsung mendapat penolakan Arab, Milisi Palestina menyerang pemukiman Yahudi.


Pada 14 Mei 1948, para pemimpin Zionis mendeklarasikan berdirinya negara Israel.


'Perang Kemerdekaan'/Al-Nakba


Negara Yahudi yang baru itu segera diserbu oleh tentara beberapa negara Arab, bersama militan Palestina. Pada saat pertempuran berakhir tahun depan, Palestina telah kehilangan hampir empat perlima dari jatah PBB mereka. Tujuh ratus ribu dari mereka telah diusir dari rumah mereka, tanpa hak untuk kembali hingga hari ini.


Bagi orang Israel Yahudi, ini dikenal sebagai 'Perang Kemerdekaan'. Bagi orang Palestina, itu adalah al-Nakba atau 'bencana'.


Pada 15 November 1988, Dewan Nasional Palestina mengeluarkan deklarasi kemerdekaan, yang diakui sebulan kemudian oleh Majelis Umum PBB. Sekitar tiga perempat dari keanggotaan PBB sekarang menerima status negara Palestina, yang memiliki status pengamat non-anggota.


Kekayaan yang berbeda, permusuhan terus-menerus


Meskipun beberapa perang dengan negara-negara Arab dan kelompok-kelompok militan, Israel telah berkembang,  Palestina telah berjuang untuk membangun pemerintahan yang fungsional dan stabilitas ekonomi.


Dalam Perang Enam Hari pada Juni 1967, Israel menangkis ancaman eksistensial yang sebenarnya, mengalahkan kekuatan militer Arab yang besar yang berkumpul di perbatasannya. Perebutan Israel atas Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Gaza selama perang telah membuat orang-orang Palestina berada di bawah berbagai bentuk pendudukan atau kendali Israel yang menyakitkan.


Sepanjang konflik Israel-Palestina, lebih banyak orang Palestina daripada orang Yahudi Israel yang terbunuh dan terluka, sebagian karena kemampuan militer Israel yang canggih, tetapi juga karena strategi Hamas yang terdokumentasi dengan baik dalam menempatkan pusat komando di dalam wilayah sipil.


Orang-orang Yahudi Israel telah mengalami dua Intifadah Palestina yang kejam tahun 1987–1993, kemudian 2001–2005, yang kedua menyaksikan gelombang bom bunuh diri yang mematikan dan penyergapan.


Sebagai tanggapan, Israel mendirikan Penghalang Keamanan, yang pada dasarnya telah menghilangkan serangan teroris Palestina, tetapi menambahkan lebih jauh ke rasa sakit warga sipil Palestina.


Sejak 1990-an, ada beberapa upaya yang gagal untuk merundingkan solusi dua negara.


Di bawah perdana menteri terlama Israel, Benjamin Netanyahu, pemukiman Yahudi di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, yang dipandang ilegal oleh sebagian besar dunia, dipercepat—membuat setiap pembicaraan di masa depan semakin sulit.


Warga negara kelas dua


Sekitar 20 persen warga Israel adalah orang Arab. Sayangnya, orang-orang Arab Israel sebagian besar diperlakukan sebagai warga negara kelas dua di dalam negara resmi Yahudi.


Kekalahan Netanyahu baru-baru ini dapat membantu mengatasi hal ini, Israel sekarang memiliki koalisi pemerintahan yang mencakup partai Arab Israel.


Mengambil stok


Lebih dari 1.000 tahun, 'Israel' mendahului 'Palestina'. Tanah itu kemudian menjadi rumah terutama bagi penduduk Arab, sekali lagi, selama lebih dari satu milenium. Oleh karena itu, orang Yahudi maupun Arab memiliki klaim yang sah atas tanah tersebut.


Konflik Israel-Palestina telah terlihat banyak kesalahan dan kebrutalan di kedua sisi.  [red]

Kolom netizen >>>

Buka kolom netizen

Lentera Islam


"Perumpamaan orang yang menafkahkan hartanya pada jalan Allah, bagai sebutir biji yang tumbuh menjadi tujuh tangkai. Pada tiap tangkai itu berbuah seratus biji dan Allah melipat gandakan (pahala) bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan Allah mempunyai karunia yang luas, lagi Maha Mengetahui" (Q.S. 2 Al-Baqarah,: 261)

Berita Terbaru

Kesehatan

+