• Jelajahi

    Copyright © Progresif.id - Berita Inspiratif
    Berita aktual tepercaya

    Kanal Video

    Garam Langka, Harganya Jadi Mahal

    Kamis, 27 Juli 2017
    KARAWANG, KarawangNews.com - Harga garam yang langka dan melonjak tinggi, menyebabkan sejumlah petani garam di Karawang mengaku kebanjiran untung. Dari harga sebelumnya garam yang hanya Rp500 perkilogram. Kini hasil panen petani garam ditawar Rp4.000 hingga Rp5.000 perkilogram.

    "Kami akui saat ini petani sedang kebanjiran rezeki karena harga garam yang tinggi. Biasanya cuma ditawar Rp500 perkilogram, kini bisa menjadi Rp4.000 hingga Rp5.000. Kami berharap harga garam bisa bertahan seperti ini," ungkap Ketua Forum Komunikasi Kelompok Usaha Garam Rakyat (FK Kugar) Kabupaten Karawang, Aep Suhardi, Minggu (23/7/2017).

    Menurut Aep, langkanya garam di Karawang saat ini akibat sejumlah petani garam tidak produksi selama musim kemarau basah pada tahun 2016-2017.

    Akan tetapi saat ini melihat harga garam yang sangat tinggi. Petani mulai melakukan produksi walaupun kondisi cuaca belum terlalu mendukung.

    "Pada musim normal petani bisa panen 80 ton hingga 100 ton garam perhektar. Tetapi kalau seperti ini paling hanya 20 ton," kata dia.

    Meskipun hanya 20 ton per hektar, dengan diimbangi harga jual garam saat ini petani sangat kebanjiran rezeki.

    "Panen 20 ton saja perhektar, petani garam sudah bisa kantongi Rp80 juta," ucapnya.

    Aep menyebutkan saat ini jumlah petani garam di Karawang mencapai 200 orang dengan luas lahannya sekitar 250 hektar. Mereka tersebar di tiga wilayah yakni Desa Cemara Jaya, Kecamatan Tempuran lalu Desa Muara Baru Kecamatan Cilamaya Wetan dan Desa Pasirjaya Kecamatan Kulon.

    "Kalau kami sebagai petani berharap, harga garam ini masih dapat tinggi," ungkapnya.

    Dia menyebutkan, kebutuhan garam ditingkat Kabupaten Karawang sendiri sangatlah tinggi. Terutama di sejumlah wilayah sentral ikan asin dan bandeng.

    "Seperti untuk kebutuhan ikan asin atau bandeng sendiri. Mereka membutuhkan garam hingga 1.000 ton," ujarnya. (wa)
    Kolom netizen >>>

    Buka kolom netizen

    Lentera Islam


    “Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat spesial, hari demi harinya, jam demi jam, menit demi menit bahkan detik demi detiknya sangat spesial. Semoga bulan ini benar-benar menggugah dan mengubah diri kita menjadi hamba yang benar-benar yakin kepada Allah, dan menjadi hamba yang penuh manfaat bagi makhluk-makhluk Allah lainnya. Selamat menikmati jamuan Allah di bulan Ramadhan ini dan semoga kita bisa benar-benar menjadi orang yang haqqul yaqin kepada Allah serta terpilih menjadi orang yang beruntung di bulan yang Suci ini' [Aa Gym]

    Berita Terbaru

    infrastruktur

    +